Jumat, 17 Desember 2010

AJARI AKU MELUPAKANMU

Rintik-rintik hujan yang mengguyur kota Semarang membuat suasana yang panas tampak mulai sejuk. Jalan-jalan yang penuh dengan debu berterbangan kini mulai tampak bersih dari debu. Aku hanya berjalan menyusuri trotoar bersama sahabatku di dekat Simpang Lima. Ku lihat jam tanganku menunjukkan pukul 12.30, lalu akhirnya kami berdua memasuki Mal Ciputra.

“Eh Ridwan??? Katanya kamu dulu pernah pacaran?? Kenapa sekarang gak cari pacar lagi?” tanya Rizki sahabat dekatku.

“Gak ah Rizki. Aku lagi mau sendiri aja kok. Kenapa kamu tiba-tiba ngomongin soal pacaran??” jawabku berbalik tanya padanya.

“Aku heran aja kamu kan dikampus disukai cewek-cewek?? Kan kamu tinggal pilih yang mana yang cocok ma kamu...”

“Aku masih lum bisa melupakan cinta pertamaku waktu SMA pa Riz..”

“Lho kamu gak pernah cerita ma aku tentang kisah cintamu itu??” jawab Rizki sambil makan chitato rasa keju kesukaannya.

“Ah kamu ini malah ngingetin masa laluku sih?? Jadi nonton bioskop gak ini??” jengkelku lalu mengambil chitato rizki.

“Jadi dong..!!! Tapi kembaliin dulu dong chitatoku..!!!” rengek Rizki.

“Ambil aja kalau bisa” ejekku sambil lari-lari kecil menuju bioskop.

T T T

Kampus USM yang mulai padat dengan mahasiswa-mahasiswinya kini menjelma menjadi lautan manusia. Aku melangkahkan kakiku menuju kampus bersama Rizki. Sambil berjalan kaki tiba-tiba aku menangkap sosok yang sangat aku kenali. Seseorang yang dulu pernah mengisi hatiku yang kosong ini. Perlahan-lahan sosok itu tampak jelas dan kini mendekati aku. Lalu memanggil aku.

“Ridwan...Ridwan ternyata kamu disini juga ya??” sapanya padaku.

“Kamu Mawar kan??” jawabku sambil mengeryitkan kening sembari mengingat.

“Iya aku Mawar masa kamu lupa sih ma aku??”

“Nggak kok. Kamu di USM ambil jurusan apa??”

“Aku ambil Ilmu Komunikasi. Aku kok gak pernah lihat kamu padahal kita kan satu kampus??” tanyanya dengan semangat.

“Oh aku dulu kan dikampus 1?? Sekarang FE kan pindah kesini jadinya aku juga ikut pindah..” jawabku.

“Oh gitu ya udah aku tak kuliah dulu. Kapan-kapan kita ketemuan ya Ridwan. Aku kangen banget ma kamu” kata Mawar.

“OK jangan kuatir”

Mawar kini berjalan menjauhi aku dan Rizki yang masih terpaku melihatnya, cewek cantik seperti bidadari yang meninggalkan kami.

T T T

Aku masih mengingat jelas apa yang tadi pagi terjadi. Aku bertemu lagi dengan cinta pertamaku setelah hampir satu tahun aku tidak bertemu dengan Mawar. Dan kini aku tidak mau memikirkannya terus-menerus. Tapi bayangan Mawar selalu menghantui hatiku ini.

Senja kini mulai menghilang dari langit. Sang mentari tampak tersenyum di ufuk barat pertanda akan kembali ke peraduannya. Burung-burung berterbangan untuk kembali pulang ke sarangnya. Alunan lagu Tangga-Ajari Aku masih mengisi kostku. Mengapa aku masih belum bisa melupakannya? Dan mengapa malah aku bertemu dengan Mawar lagi? Pertanyaaan-pertanyaan itu yang kini merasuk dalam kalbuku.

Kini malam telah tiba. Ku coba untuk tidur, tapi aku belum bisa. Jam menunjukkan 21.30 tapi aku masih saja mengingat kejadian tadi. Ku coba membuka facebookku melalui netbook setelah hampir seminggu tak pernah ku buka. Ternyata ada 1 permintaan teman dan ternyata adalah Mawar. Mawar dengan fotonya yang cantik membuat aku jatuh cinta lagi padanya. Tiba-tiba pintu kamar kostku diketuk oleh seseorang lalu aku buka dan ternyata Rizki.

“Rizki ngapain malam-malam ke kost??” tanyaku penasaran.

“Iya nich tadi aku habis kerja dari KFC terus kok kemaleman ya akhirnya aku mampir ke kostmu aja. Boleh kan aku nginep??” jelasnya.

“Nggak..nggak boleh” candaku.

“Ah kamu kok gitu sih Ridwan?? Jahat sih kamu??”

“Ya..ya boleh bercanda kok dimasukkan hati. Ya udah ayo masuk...!!!” ajakku.

T T T

Cuaca pagi ini sangat cerah sekali. Mentari mulai tampak dan tersenyum padaku. Alunan lagu Irwansyah-Tentang Perasaanku terdengar jelas ditelingaku. Pagi ini aku memutuskan untuk pulang dulu karena ada acara pernikahan kakakku. Kalimat demi kalimat tak terasa hingga ujung lagupun berakhir. Akhirnya aku sampai kota tercintaku di Kudus. Ku lihat kakakku sudah menjemput aku. Lalu dia memanggilku.

“Ridwan...Ridwan... kakak disini???” jerit Kak Wid.

“Dah lama ya kak nunggunya?? Maaf tadi bisnya macet apa di sayung. Jadi lama nunggunya??” kataku.

“Gak papa kok. Ya udah pasti kamu laper?? Yuk tak beliin makan. Tuh perutmu dah bernyanyi-nyanyi...” canda kakakku.

“Wah Kak Wid kok tahu kalau aku dah laper banget?? Tadi gak sempet beli makan pa di semarang” jawabku.

“Ya udah. Yuk berangkat sekarang...!!!”

“OK...!!!” jawabku dengan semangat.

Tiba-tiba saja terlintas bayangan Mawar di hatiku. Mengapa aku masih memikirkannya? Aku harus sadar kalau dia adalah masa laluku dan aku tidak boleh mengingatnya lagi meski dia satu kampus lagi denganku. Kak Wid yang melihatku melamun mencubit aku.

“Eh..(mencubit lenganku) Ngapain melamun?? Ada masalah??” tanyanya.

“Sakit kak...!!! Iya aku ada problem nich. Aku mau curhat, tapi nanti aja dech...” jawabku.

“Sekarang aja kebetulan kakak lagi longgar nich waktunya”

“OK dech. Gini kak, kakak kan tahu Mawar kan mantan pacarku dulu waktu SMA??” kataku memulai cerita.

“Heem. Emangnya kenapa dengan Mawar??”

“Dia satu kampus ma aku kak dan aku mulai jatuh cinta ma dia lagi. Tapi aku gak mau hal itu terulang lagi. Karna aku tahu sekarang dia pasti sudah punya pacar. Dan aku harus bisa melupakan kenangan bersamanya kak. Tapi hatiku ini masih selalu memikirkan Mawar terus. Karna dia cinta pertamaku. Apa kakak punya cara untuk bisa melupakan Mawar??” jelasku pada kak Wid.

“Oo gitu tho ceritanya?? Tapi cinta pertama itu sulit dilupakan Wan. Ya coba aja isi hari-harimu dengan kegiatan yang positif supaya bayangan Mawar itu perlahan-lahan hilang dari hatimu? Kayaknya itu aja saran kakak”

“Gitu ya kak?? Akan aku coba dech kak. Makasih ya kak...!!!” gembiraku.

“Ya udah yuk pulang sekarang, udah ditunggu ibu dirumah” ajak kakakku.

T T T

Aku mencuci pakaianku dikost setelah aku pulang dari kampus. Tiba-tiba bunyi hpku berdering dengan keras. Seperti orkestra yang mengalun-alunkan lagu-lagu cinta. Segera aku berlari menuju kamar kostku. Ku lihat dilayar hpku sebuah nomor asing tapi langsung kuangkat.

“Halo..!!! Maaf ini siapa ya?” kataku dengan sopan.

“Halo Ridwan masak kamu gak inget suaraku sih?” jawab seorang cewek yang terdengar jelas di hpku.

“Beneran aku gak tahu siapa anda? Sekali lagi maaf anda siapa?” tanyaku sekali lagi.

“Iya dech aku ngaku. Ini aku Mawar, dah tahu kan siapa aku?”

“Oh Mawar? Kok bisa tahu nomor aku dari siapa?” jawabku kaget tidak percaya.

“Dari sahabatmu Rizki. Kebetulan dia temanku di UKM Radio”

Seketika hatiku berdegup dengan kencang. Entah apa yang membuat hatiku seperti ini. Tapi Mawar menunggu jawaban dari aku.

“Ridwan...Ridwan kok diam kenapa kamu?” ujarnya.

“Ehm...gak kok. Ada apa Mawar kok nelpon aku?” basa-basiku.

“Aku kangen banget ma kamu Ridwan. Oh ya kamu jumat ini pulang gak??” tanyanya padaku.

“Ya pulang. Emangnya ada apa??”

“Aku bareng ya kebetulan aku gak ada teman bareng. Jadi aku bareng kamu ya?? Boleh ya??” pintanya memelas.

“Ok..Ok...boleh dech kalau gitu. Mawar, udahan dulu ya aku mau nerusin nyuci baju nich”

“Ya tapi beneran ya aku bareng ma kamu pulangnya”

“Iya..iya tenang aja”

T T T

Hari yang kutunggu datang juga. Aku mencoba untuk tidak mengingat kembali kenangan bersama dia, tapi apa daya hatiku tetap selalu memikirkan Mawar. Bis yang membawa kami menuju kota tercinta kami Kudus perlahan melaju dengan pasti meninggalkan kota Semarang. Di tengah perjalanan tiba-tiba Mawar berkata padaku.

“Ridwan, aku boleh ngomong hal pribadi gak ma kamu??” tanyanya padaku.

“Ehm...bolehlah mangnya mo tanya apaan sich kok kayaknya serius banget??” jawabku penasaran.

“Semenjak putus denganku kamu pasti udah punya pacar kan??”

“Lum kok aku konsen ma kuliah aja kok. Lum punya pacar. Emangnya ada apa??”

“Aku kok nyaman berada disisimu Wan. Semenjak putus dari kamu aku merasa kesepian dan aku gak bisa melupakanmu. Sebenarnya aku dulu putus ma kamu karena aku gak boleh pacaran denganmu ma ortuku. Tapi aku sebenarnya masih cinta padamu Ridwan” jelas Mawar memelas padaku.

Betapa kagetnya aku mendengar ucapan Mawar. Dia masih mencintaiku?? Tuhan aku ingin melupakan kenangan bersamanya. Aku gak mungkin bisa mencintainya lagi. Tuhan tolonglah diriku ini...

Tiba-tiba badanku digoyang-goyangkan Mawar. Ternyata dia menunggu jawaban yang terucap dari bibirku ini.

“Ridwan...kok diam aku nunggu jawabanmu. Gimana apakah kamu mau CLBK lagi ma aku??” ucapnya lagi.

“Gimana ya aku lum bisa mastiin Mawar...” jawabku sekenanya.

“Tolonglah Ridwan aku benar-benar mencintaimu...” desak Mawar memelas padaku.

Aku berhenti sejenak untuk memutuskan apa yang harus aku ucapkan pada Mawar.

“Mawar, baiklah aku beri kamu kesempatan sekali lagi. Tapi kamu harus janji untuk tidak mempermainkan aku lagi” jelasku.

“Beneran Ridwan?? Makasih banyak ya. Aku janji dech nggak bakalan lagi menyia-nyiakan kamu sayang...” gembiranya padaku.

Oh Tuhan mengapa aku begitu cepat mengambil keputusan untuk menerima kembali Mawar?? Tapi bagaimanapun juga aku masih mencintainya.

T T T

Hari-hariku kini berbunga layaknya bunga-bunga yang bermekaran di taman bersama Mawar. Aku mencintai dan menyayangi Mawar. Tapi itu hanya hanya bertahan selama satu bulan saja. Mawar kini tidak pernah sms ataupun nelpon aku. Aku yang merasa curiga langsung menanyakan pada Mawar langsung.

“Mawar, minggu-minggu ini kamu tak sms dan tak telpon kok gak kamu balas atau kamu angkat??” tanyaku.

“Oh sorry Ridwan, itu apa aku dapat tawaran untuk jadi penyiar di Radio jadi maaf banget kalau gak tak balas atau kuangkat telponmu” jawabnya penuh keyakinan padaku.

“Oh gitu ya. Ya udah aku percaya sama kamu. Eh, kamu hari sabtu ini ada acara gak??”

“Waduh maaf banget Ridwan. Aku ada janji ma teman penelitian di radio Imelda??”

“OK dech. Tapi sms atau nelpon aku ya kalau ada apa-apa” cemasku

“Iya tenang aja dech sayang. Ya udah aku tak kuliah dulu ya??”

Mawar meninggalkan aku yang terpaku dengan rasa curiga padanya. Apa yang sebenarnya terjadi Mawar?? Pertanyaan-pertanyaan itu yang selalu merasuk dalam benakku dan mendesak-desakkaha aku.

T T T

Hari sabtu akhirnya aku mengajak Rizki pergi ke Java Mall. Pameran komputer yang menawarkan berbagai kebutuhan kompter membuat aku kegirangan untuk membeli semuanya.

“Ridwan, kamu jadi beli modem gak?? Mumpung di pameran nich harganya murah lho?? Saran Rizki padaku.

“Iya jadi lah. Aku tak lihat-lihat dulu mana yang koneksinya cepat” jawabku.

Tiba-tiba Rizki memanggil-manggil aku...

“Ridwan...Ridwan sini bentar...!!!” seru Rizki memanggilku.

“Ada apa sih?? Aku lagi lihat-lihat modem malah kam panggil??” gersahku.

“Lihat (menunjuk sepasang kekasih yang sedang bergandengan) itu Mawar kan??” kata Rizki.

“Mana sih??” jawabku gak percaya.

“Itu yang pake kaos putih. Kelihatannya dia sama cowok lain tapi siapa ya??”

Kuamati sengan jelas sosok cewek tadi. Dan benar apa yang dikatakan Rizki itu Mawar yang sedang bergandengan dengan cowok lain. Betapa marahnya aku saat itu. Tapi Rizki menghalau langkahku.

“Ridwan, jangan bertindak bodoh kamu. Biarkan aja dulu. Kamu harus mastiin dulu siapa cowok yang bersama Mawar. Jangan kesana...!!!”

“Baiklah Rizki bila itu keputusanmu. Ya udah yuk pulang aku udah dapat modemnya” jawabku dengan muka kesal.

T T T

Semenjak kulihat Mawar bersama cowok lain bergandengan, Mawar tidak pernah sedikitpun untuk menanyakan kabarku. Ku coba untuk sms nggak pernah sampai pesanku. Ku coba telpon nomornya tidak aktif Ia terlalu lengah dengan kegiatannya hingga rasa cintanya padaku kini mulai perlahan memudar. Hari sabtu ini kuputuskan untuk pulang kampung ke Kudus setelah Bab II skripsiku disetujui oleh dosen pembimbingku. Ditengah perjalanan menuju Kudus aku sempatkan untuk sejenak istirahat di alun-alun Demak. Ku parkirkan motorku disamping warung Bakso Balungan makanan khas kota wali itu. Sejenak setelah aku memesan bakso dan es teh suara hpku Ungu-Cinta Dalam Hati berderig kencang. Ku rogoh saku kemejaku lalu kuangkat telpon itu.

“Halo...!!!” suara genit seorang perempuan yang tak tahu namanya.

“Ya halo... ini dengan siapa ya??” jawabku biasa.

“Ini aku Mawar. Sorry banget ya sayang selama dua minggu ini aku nggak kasih kamu kabar. Aku banyak kerjaan dan skripsi apa jadi lum sempat ngabari kamu??” jelasnya berentet-entet mencoba menyakinkannku.

“Iya gak apa-apa aku ngerti kok kamu kan super sibuk. Tapi ngapain kamu ganti nomor segala? Nomormu yang dulu??”

“Ehm...(diam sejenak) aku cuman pengin ganti nomor aja. Bosen pakai omor yang dulu?? Eh gimana kabarmu sayang?? Aku kangen banget ma kamu??” puja Mawar padaku.

“Baik kok. Lagi sibuk skripsi aja??”

“Kamu kok cuman gitu jawabnya sayang?? Ada apa sih denganmu??” tanyanya.

“Nggak aku gak kenapa-kenapa kok. Ya udah aku mau jalan lagi”

“Tapi sayang bentar (...)” katanya yang terpotong karena aku tutup telponnya.

T T T

Rizki mengajak aku untuk pergi menemaninya penelitian skripsinya disuatu perusahaan di Kudus. Ia memutuskan untuk mengambil penelitiannya di Kudus karena kebetulan pakdhenya bekerja sebagai Kepala Bagian Administrasi di perusahaan itu. Setelah kurang lebih dua jam Rizki melakukan penelitiannya, ia mengajakku ke Ramayana. Sampai disana tiba-tiba hatiku berdegap dengan kencang sekali. Apa yang akan terjadi Tuhan??

“Ridwan...sini yuk tak traktir makan di KFC??” ajak Rizki padaku.

“Tapi...pulang aja yuk?? Makan dirumahku aja??” saranku menerangkan.

“Ah... gak papa Wan. Kamu kan sering traktir aku?? Gantian sekarang aku yang traktir kamu?? Ayo...!!!” kesalnya sambil menarik tangaku dengan kuat.

Akhirnya kami memasuki KFC. Sekejap kutangkap sesosok cewek yang keliahatnnya aku kenal. Dan apa yang terjadi kini menjadi nyata. Ku lihat Mawar bersama cowok lain. Betapa sakitnya hati aku melihat hal yang paling aku tidak suka. Segera aku hampiri Mawar..

“Mawar??” kataku.

“Eh..Ridwan. Ehm..ehm.. kok kamu bisa ada disini??” bingung Mawar mencari jawaban.

“Ya aku bisa disini karena hatiku mengatakan kalau ada sesuatu denganmu. Dan sesuatunya adalah begini??” kataku rada tinggi.

Tanpa kusangka lagi cowok tadi menyalami aku dan memperkenalkan diri.

“Mas..kenalin (mengulurkan tangan padaku) Saya Digta tunangan Mawar”

“Oh iya saya Ridwan mantan pacar Mawar” jawabku rada kasar.

Sesudah itu aku meninggalkan mereka. Ku tarik tagan Rizki untuk segera pergi dari tempat yang membuat hatiku hancur berkeping-keping

T T T

Kini sejuta kata rindu yang akan kau katakan kepada Mawar pupus sudah. Pagi yang biasanya aku lalui bersama Mawar kini telah hilang dalam kegelapan hati Semenjak itu aku masih belum bisa melupakan kenangan indah bersamanya. Jujur aku memang tak bisa melupakan dirinya yang pernah singgah dihatiku. Tapi aku harus bisa melupakannya.

Aku hanya bisa berkata pada bayangan Mawar “Ajari aku melupakanmu” hanya itu yang bisa aku ucapkan pada bayangannya. Biarkan sekarang diriku terluka olehnya tapi perlahan-lahan aku harus bisa melupakannya. Mawar, ajari aku melupakanmu...

THE END

0 komentar:

Poskan Komentar